Doa-doa Memohon Terhindar dari Penyakit Wabah dan Memohon Kesembuhan Kepada Allah

Tidak ada lain yang layak dimintai pertolongan dan perlindungan agar dijauhkan dari penyakit selain Allah. Hanya Allah yang layak dimintai kesembuhan, sebab tidak ada kesembuhan kecuali kesembuhan dari Allah. Berikut diantara doa-doanya;

Dalam sebuah riwayat Hadits disebutkan,

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْبَرَصِ وَالْجُنُونِ وَالْجُذَامِ وَمِنْ سَيِّئْ الْأَسْقَامِ

“ALLAAHUMMA INNII A’UUDZU BIKA MINAL BARASHI WAL JUNUUNI WAL JUDZAAMI WA MIN SAYYI-IL ASQAAM” (Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari kusta, gila, lepra, dan dari penyakit yang buruk).” (Hadits Riwayat Abu Daud Nomor 1329)

Dalam sebuah riwayat Hadits disebutkan,

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَعَوَّذُ بِهَؤُلَاءِ الْكَلِمَاتِ أَذْهِبْ الْبَاسْ رَبَّ النَّاسْ وَاشْفِ أَنْتَ الشَّافِي لَا شِفَاءَ إِلَّا شِفَاؤُكَ شِفَاءً لَا يُغَادِرُ سَقَمًا فَلَمَّا ثَقُلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي مَرَضِهِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ أَخَذْتُ بِيَدِهِ فَجَعَلْتُ أَمْسَحُهُ وَأَقُولُهَا فَنَزَعَ يَدَهُ مِنْ يَدِي ثُمَّ قَالَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَأَلْحِقْنِي بِالرَّفِيقِ الْأَعْلَى قَالَتْ فَكَانَ هَذَا آخِرَ مَا سَمِعْتُ مِنْ كَلَامِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berlindung dengan kalimat-kalimat itu: “ADZHIBIL BA`SA RABBAN NAAS WASYFI ANTA ASY SYAAFII LAA SYIFAA`A ILLAA SYIFAA`UKA SYIFAA`AN LAA YUGHAADIRU SAQAMAN (Jauhkanlah penyakit wahai Rabb manusia, sembuhkanlah, Engkau adalah penyembuh, tidak ada kesembuhan kecuali kesembuhan dari-Mu, kesembuhan yang tidak meninggalkan rasa sakit). ” Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah merasakan berat di saat sakit yang membawanya pada kematian, aku meraih tangannya dan aku usap, aku bacakan (do`a tersebut), namun beliau melepaskan tangannya kemudian mengucapkan: “ALLAHUMMAGHFIRLII WA ALHIQNII BIR RAFIIQIL A’LAA (Ya Allah, ampunilah aku, dan gabungkanlah aku dengan kekasih yang Maha Tinggi). ” ‘Aisyah mengatakan, “Maka itu adalah ucapan terakhir yang aku dengar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. ” (Penjelasan Hadits Ibnu Majah Nomor 1608)

Dalam sebuah riwayat Hadits disebutkan,

عَنْ عَائِشَةَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اشْتَكَى رَقَاهُ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَام فَقَالَ بِسْمِ اللَّهِ أَرْقِيكَ مِنْ كُلِّ دَاءٍ يَشْفِيكَ مِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ وَمِنْ شَرِّ كُلِّ ذِي عَيْنٍ

“dari [Aisyah] bahwa jika Nabi Shallallahu’alaihiwasallam merasa sakit maka Jibril Alaihissalam meruqyahnya, dia membaca: BISMILLAAHI ARQIIKA MIN KULLI DAAIN YASYFIIKA MIN SYARRI HAASIDIN IDZAA HASAD WAMIN SYARRI KULLI DZI AININ (dengan nama Allah saya meruqyahmu dari setiap penyakit, semoga Allah menyembuhkanmu dari kejelekan pendengki yang mendengki, dari kejelekan setiap orang yang memiliki Ain).” (Penjelasan Hadits Riwayat Hadits Ahmad Nomor 24111)

وَاللهَ أَعْلَمُ بِالصَّوَابِ

 

Dihimpun oleh: KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke