Perbedaan Mengkhususkan dan Menspesialkan Amal atau Ibadah dalam Islam

Ada sebagian kaum muslimin yang mempersoalkan mayoritas muslim lainnya bila menyambut hari Jum’at lebih spesial dibandingkan dengan hari-hari lainnya, mereka mendasarkan dengan sebuah hadits Nabi dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ تَخْتَصُّوا لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ بِقِيَامٍ مِنْ بَيْنِ اللَّيَالِى وَلاَ تَخُصُّوا يَوْمَ الْجُمُعَةِ بِصِيَامٍ مِنْ بَيْنِ الأَيَّامِ إِلاَّ أَنْ يَكُونَ فِى صَوْمٍ يَصُومُهُ أَحَدُكُمْ

“Janganlah mengkhususkan malam Jum’at dengan shalat tertentu dan janganlah mengkhususkan hari Jum’at dengan berpuasa kecuali jika berpapasan dengan puasa yang mesti dikerjakan ketika itu.” (HR. Muslim No. 1144)

Hadits tersebut sebetulnya tidak bertentangan dengan kebiasaan apa yang dilakukan oleh mayoritas kaum muslimin, mereka menuduh apa yang dilakukan oleh mayoritas kaum muslimin sebagai pengkhususan yang dianggap bid’ah bahkan sesat, padahal apa yang dilakukan mereka bukan sebagai bentuk pengkhusussan namun sebagai bentuk menspesialkan, yakni memperlakukan lebih spesial karena istimewanya hari Jum’at tersebut. Tidak mungkin Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menetapkan sesuatu tersebut istimewa bila Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menganjurkan kaum muslimin memperlakukan sesuatu tersebut denga lebih spesial.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menspesialkan hari Jum’at karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mensyari’atkan atas hari Jum’at sebagai hari rayanya umat Islam dalam setiap pekannya. Maksudnya bagaimana mungkin Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menentukan Jum’at sebagai hari istimewa kalau Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga tidak memerintahkan ummatnya untuk menspesialkan hari Jum’at tersebut. Kenapa mereka menghususkan karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menjanjikan bahwa amalan yang dilakukan ummatnya di hari Jum’at pahalanya juga lebih ditingkatkan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إن هذا يوم عيد جعله الله للمسلمين فمن جاء الجمعة فليغتسل

“Sesungguhnya hari ini adalah hari ’Ied yang Allah jadikan bagi kaum Muslimin, barangsiapa yang mendapati hari Jum’at hendaknya ia mandi.” (HR Ibnu Majah dalam Shahih at-TarghibI/298)

Begitu juga Nabi sering menspesialkan bulan Sya’ban dengan mengkhususkan ziarah ke pemakaman Baqi setiap tahun pada bulan Sya’ban untuk mengenang keluarga, kaum muslimin, dan jasa-jasa perjuangan dari mereka para syhuhada. Hal ini dapat kita ketahui dari banyak hadits yang diriwayatkan oleh banyak sahabat berikut,

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ فَقَدْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَخَرَجْتُ أَطْلُبُهُ فَإِذَا هُوَ بِالْبَقِيعِ رَافِعٌ رَأْسَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقَالَ يَا عَائِشَةُ أَكُنْتِ تَخَافِينَ أَنْ يَحِيفَ اللَّهُ عَلَيْكِ وَرَسُولُهُ قَالَتْ قَدْ قُلْتُ وَمَا بِي ذَلِكَ وَلَكِنِّي ظَنَنْتُ أَنَّكَ أَتَيْتَ بَعْضَ نِسَائِكَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَنْزِلُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَغْفِرُ لِأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعَرِ غَنَمِ كَلْبٍ

“dari [‘Aisyah] ia berkata, “Suatu malam aku kehilangan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, aku pun mencarinya, dan ternyata beliau berada (berziarah) di pemakaman Baqi’ menengadahkan kepalanya ke langit (seraya berdoa), beliau lalu bersabda: “Wahai ‘Aisyah, apakah engkau takut Allah dan Rasul-Nya akan mengurangi (haknya) atasmu?” ia menjawab, “Aku telah mengatakan tidak, hanya saja aku khawatir engkau mendatangi salah seorang dari isterimu. ” Maka beliau pun bersabda: “Sesungguhnya pada pertengahan malam Sya’ban Allah turun ke langit dunia lalu mengampuni orang-orang yang jumlahnya lebih banyak dari jumlah bulu kambing. ” (Hadits Ibnu Majah Nomor 1379)

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ فَقَدْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةً فَخَرَجْتُ فَإِذَا هُوَ بِالْبَقِيعِ فَقَالَ أَكُنْتِ تَخَافِينَ أَنْ يَحِيفَ اللَّهُ عَلَيْكِ وَرَسُولُهُ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي ظَنَنْتُ أَنَّكَ أَتَيْتَ بَعْضَ نِسَائِكَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يَنْزِلُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَغْفِرُ لِأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعْرِ غَنَمِ كَلْبٍ

“dari [‘Aisyah] dia berkata, Pada suatu malam saya kehilangan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam, lalu saya keluar, ternyata saya dapati beliau sedang berada (berziarah) di pemakaman Baqi’, beliau bersabda: ” Apakah kamu takut akan didzalimi oleh Allah dan Rasul-Nya?” saya berkata, wahai Rasulullah, saya mengira tuan mendatangi sebagian istri-istrimu, beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah ta’ala turun ke langit dunia pada malam pertengahan bulan Sya’ban, lalu mengampuni manusia sejumlah rambut (bulu) kambing.” (Hadits Tirmidzi Nomor 670)

Terkait ada segolongan umat Islam yang mempersoalkan amalan orang lain yang lebih meningkatkan ziarah quburnya pada bulan Sya’ban karena mencontoh sunnah Nabi, hal tersebut tidaklah berdasar karena Nabi sendiri sangat jelas berziarah pada bulan Sya’ban. Di samping itu tidak ada larangan untuk kita berziarah pada bulan Sya’ban, apalagi hukum berziarah itu sendiri boleh dan bahkan sangat dianjurkan karena terdapat banyak hikmah di dalamnya.

Dalam hal mengkhususkan tempat ternyata Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memperbolehkan atau bahkan menganjurkan setiap muslim membuat tempat khusus di manapun dia sukai untuk dijadikan tempat mendekatkan diri kepada Allah. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

الْمَرْءُ حَقِيقٌ أَنْ يَكُونَ لَهُ مَجَالِسُ يَخْلُو فِيهَا فَيَذْكُرُ ذُنُوبَهُ فَيَسْتَغْفِرُ اللَّهَ تَعَالَى مِنْهَا

“Hendaknya seseorang memiliki tempat KHUSUS yang ia pergunakan untuk menyendiri (berkhulwat/meditasi) dan mengingat dosanya, kemudian ia memohon ampun kepada Allah”. (HR. Darimi No. 316)

Hadits di atas didukung oleh firman Allah Subhanahu wa Ta’ala berikut,

فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللَّهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ

“Bertasbih kepada Allah di rumah-rumah Allah yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang.” (QS. an-Nur: 36)

Pengkhususan suatu tempat untuk beribadah juga sering dilakukan oleh Nabi. Sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengkhususkan tempat ibadah untuk dirinya sendiri. Sebagaimana yang terlihat dari sebuah riwayat hadits berikut,

كَانَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَصِيرَةٌ يَبْسُطُهَا بِالنَّهَارِ وَيَحْتَجِرُهَا بِاللَّيْلِ فَيُصَلِّي فِيهَا فَفَطَنَ لَهُ النَّاسُ فَصَلَّوْا بِصَلَاتِهِ وَبَيْنَهُ وَبَيْنَهُمْ الْحَصِيرَةُ

“Dahulu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mempunyai sebuah tikar yang biasa beliau bentangkan pada siang hari dan beliau jadikan seperti kamar (agar beliau bisa shalat seleluasa panjangnya dan tidak ditiru sahabatnya) pada malam hari, lalu beliau shalat padanya. Kemudian para sahabatnya paham hal ini (shalat beliau yang sedemikian dahsyat panjangnya), maka mereka shalat dan di antara beliau shallallahu ‘alaihi wasallam dengan mereka ada tikar. Hingga beliau bersabda, ‘Kerjakanlah amalan itu sesuai yang kalian mampu.” (HR. Nasai No. 754)

Hadits di atas menunjukkan anjuran agar setiap kita memiliki dan membuat tempat baik di rumah atau tempat lainnya yang kita khususkan untuk dipergunakan muhasabah, merenung atau mendekatkan diri kepada Allah. Sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjadikan gua Hira untuk media pendekatan diri kepada Allah selain Masjid. Hadits-Hadits berikut yang menggambarkan Nabi suka mencari tempat-tempat khusus untuk beribadah,

فَكَانَ يَلْحَقُ بِغَارِ حِرَاءٍ فَيَتَحَنَّثُ فِيهِ قَالَ وَالتَّحَنُّثُ التَّعَبُّدُ اللَّيَالِيَ ذَوَاتِ الْعَدَدِ

“Maka beliau pun memutuskan untuk berdiam diri di dalam gua Hira`, beribadah di dalamnya pada malam hari selama beberapa hari dan untuk itu, beliau membawa bekal.” (Hadits Bukhari Nomor 4572)

Dalam riwayat lain disebutkan,

فَكَانَ يَخْلُو بِغَارِ حِرَاءٍ يَتَحَنَّثُ فِيهِ وَهُوَ التَّعَبُّدُ اللَّيَالِيَ أُوْلَاتِ الْعَدَدِ قَبْلَ أَنْ يَرْجِعَ إِلَى أَهْلِهِ وَيَتَزَوَّدُ لِذَلِكَ

“Beliau biasanya menyepi di gua Hira’. Di sana beliau menghabiskan beberapa malam untuk beribadah kepada Allah sebelum kembali ke rumah. Untuk tujuan tersebut, beliau membawa sedikit perbekalan.” (Hadits Muslim Nomor 231)

Pada hadits di bawah ini disebutkan bahwa Nabi sudah terbiasa memilih suatu tempat dalam masjid untuk menjalankan amal ibadahnya. Sebagaimana sabda Nabi berikut,

كُنْتُ آتِي مَعَ سَلَمَةَ بْنِ الْأَكْوَعِ فَيُصَلِّي عِنْدَ الْأُسْطُوَانَةِ الَّتِي عِنْدَ الْمُصْحَفِ فَقُلْتُ يَا أَبَا مُسْلِمٍ أَرَاكَ تَتَحَرَّى الصَّلَاةَ عِنْدَ هَذِهِ الْأُسْطُوَانَةِ قَالَ فَإِنِّي رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى الصَّلَاةَ عِنْدَهَا

“Aku [Yazid bin Abu ‘Ubaid] dan [Salamah bin Al Akwa’] datang (ke Masjid), lalu dia shalat menghadap tiang yang dekat dengan tempat muhshaf. Lalu aku tanyakan, ‘Wahai Abu Muslim, kenapa aku lihat kamu memilih tempat shalat dekat tiang ini? ‘ Dia menjawab, ‘Sungguh aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memilih untuk shalat di situ’.” (Hadits Bukhari Nomor 472 dan Hadits Muslim Nomor 788)

Hadits di atas Nabi terbiasa memilih suatu tempat dalam masjid seperti di samping tiang (menara) untuk melaksanakan shalat. Pada hadits di bawah berikut ini juga terlihat Nabi beserta istinya Maimunah memiliki tempat khusus untuk melaksanakan ibadah shalat. Sebagaimana sebuah riwayat hadits berikut,

عَنْ مَيْمُونَةَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي وَأَنَا حِذَاءَهُ وَأَنَا حَائِضٌ وَرُبَّمَا أَصَابَنِي ثَوْبُهُ إِذَا سَجَدَ قَالَتْ وَكَانَ يُصَلِّي عَلَى الْخُمْرَةِ

“dari [Maimunah] ia berkata, “Pernah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat sementara aku berada di sampingnya, dan saat itu aku sedang haid. Dan setiapkali beliau sujud, pakaian beliau mengenai aku. Dan beliau shalat di atas tikar kecil.” (Hadits Bukhari Nomor 366)

Nabi juga membenarkan permintaan seorang sahabat untuk memilihkan suatu tempat dalam rumahnya dengan tujuan tempat tersebut akan dijadikan sebagai tempat khusus untuk beribadah. Sebagaimana sebuah riwayat Hadits berikut,

أَنَّ عِتْبَانَ بْنَ مَالِكٍ كَانَ يَؤُمُّ قَوْمَهُ وَهُوَ أَعْمَى وَأَنَّهُ قَالَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهَا تَكُونُ الظُّلْمَةُ وَالسَّيْلُ وَأَنَا رَجُلٌ ضَرِيرُ الْبَصَرِ فَصَلِّ يَا رَسُولَ اللَّهِ فِي بَيْتِي مَكَانًا أَتَّخِذُهُ مُصَلَّى فَجَاءَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَيْنَ تُحِبُّ أَنْ أُصَلِّيَ فَأَشَارَ إِلَى مَكَانٍ مِنْ الْبَيْتِ فَصَلَّى فِيهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“bahwa [‘Itban bin Malik] selalu menjadi imam shalat bagi kaumnya. Dan pada suatu hari dia berkata kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Wahai Rasulullah, sering terjadi malam yang gelap gulita dan jalanan becek sedangkan aku orang yang sudah lemah penglihatan. Untuk itu aku mohon shalatlah Tuan pada suatu tempat di rumahku yang akan aku jadikan tempat shalat. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatanginya di rumahnya. Beliau lalu berkata: “Mana tempat yang kau sukai untuk aku shalat padanya.” Maka dia menunjuk suatu tempat di rumahnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian shalat pada tempat tersebut.” (Hadits Bukhari Nomor 627, Hadits Malik Nomor 377, Hadits Ahmad Nomor 15887, dan Hadits Nasai Nomor 780)

Sudah sangat jelas sekali bahwa menspesialkan dan mengkhususkan amal dan ibadah dalam agama Islam hukumnya diperbolehkan. Lihat selengkapnya pada pembahasan artikel berikut;

Hukum Mengkhususkan Ibadah dan Amal

Ada perbedaan antara MENGKHUSUSKAN dengan MENSPESIALKAN. Mengkhsuskan adalah hanya melakukan sesuatu pada waktu dan tempat yang telah kita tentukan dengan mengabaikan sama sekali waktu dan tempat lainnya. Sedangkan maksud menspesialkan adalah memperlkukan lebih pada suatu waktu atau tempat namun tetap melakukan di waktu-waktu dan tempat-tempat lainnya. Hal ini lumrah dan manusiawi terjadi juga dalam syariat agama Islam. Bahkan Nabipun sering melakukan penspesialan sebuah amalan atau ibadah sunnah tersebut. Berikut beberapa hal yang jelas-jelas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memperlakukan spesial;

Perlakukan spesial Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Aisyah radliallahu ‘anha dibanding istri-istri lainnya,

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ أَخْبَرَنَا خَالِدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ خَالِدٍ الْحَذَّاءِ عَنْ أَبِي عُثْمَانَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ عَمْرَو بْنَ الْعَاصِ عَلَى جَيْشِ ذَاتِ السُّلَاسِلِ قَالَ فَأَتَيْتُهُ فَقُلْتُ أَيُّ النَّاسِ أَحَبُّ إِلَيْكَ قَالَ عَائِشَةُ قُلْتُ مِنْ الرِّجَالِ قَالَ أَبُوهَا قُلْتُ ثُمَّ مَنْ قَالَ عُمَرُ فَعَدَّ رِجَالًا فَسَكَتُّ مَخَافَةَ أَنْ يَجْعَلَنِي فِي آخِرِهِمْ

“Telah menceritakan kepada kami [Ishaq] Telah mengabarkan kepada kami [Khalid bin ‘Abdullah] dari [Khalid Al Hadzdza’] dari [Abu ‘Utsman] bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengutusnya [Amru bin Ash] untuk memimpin pasukan kaum muslimin dalam perang Dzatus Salasil. Amru bin Al Ash berkata; Aku menemui Rasulullah seraya bertanya; Ya Rasulullah, siapakah orang yang (lebih) engkau cintai? Rasulullah menjawab; ‘Aisyah.’ Lalu saya tanyakan lagi; Kalau dari kaum laki-laki, siapakah orang yang paling engkau cintai? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: ‘Ayah Aisyah (Abu Bakr).’ saya bertanya lagi; lalu siapa? Rasulullah menjawab: ‘Umar bin Khaththab.’ Kemudian beliau menyebutkan beberapa orang sahabat lainnya. Setelah itu aku pun diam karena aku takut termasuk orang yang paling terakhir.” (HR. Bukhari No. 4010. Muslim No. 4396)

Perlakuan spesial Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Abu Bakar radliallahu ‘anhu dibanding sahabat-sahabat lainnya,

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ أَخْبَرَنِي الْجُرَيْرِيُّ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ شَقِيقٍ قَالَ قُلْتُ لِعَائِشَةَ أَيُّ أَصْحَابِهِ كَانَ أَحَبَّ إِلَيْهِ قَالَتْ أَبُو بَكْرٍ قُلْتُ ثُمَّ أَيُّهُمْ قَالَتْ عُمَرُ قُلْتُ ثُمَّ أَيُّهُمْ قَالَتْ أَبُو عُبَيْدَةَ

“Telah menceritakan kepada kami [Ali bin Muhammad] berkata, telah menceritakan kepada kami [Abu Usamah] berkata, telah mengabarkan kepadaku [Al Juairi] dari [Abdullah bin Syaqiq] ia berkata; Aku bertanya kepada [Aisyah]; ” Siapakah di antara sahabatnya yang paling beliau cintai?” ia menjawab; “Abu Bakar.” Aku bertanya lagi; “Kemudian siapa?” ia menjawab; “Umar.” Aku bertanya lagi; “Kemudian siapa?” ia menjawab; “Abu Ubaidah.” (HR. Ibnu Majah No. 99)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda dalam sebuah riwayat Hadits,

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ :يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَنْ أَحَقُّ النَّاسِ بِحُسْنِ صَحَابَتِي؟ قَالَ أُمُّكَ، قَالَ ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ أُمُّكَ، قَالَ ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ أُمُّكَ، قَالَ ثُمَّ مَنْ، قَالَ أَبُوْكَ

“Dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu, belia berkata, “Seseorang datang kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Dan orang tersebut kembali bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau menjawab, ‘Ibumu.’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’ Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Kemudian ayahmu.’” (HR. Bukhari no. 5971 dan Muslim no. 2548)

Walaupun Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dalam beberapa kasus lebih menspesialkan salah satu istrinya Aisyah bukan berarti tidak mencintai istri-istri lainnya. Walaupun Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lebih mencintai Abu bakar bukan berarti tidak mencintai sahabat-sahabat lainnya. Dan bukan berarti ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menganjurkan lebih berbhakti kepada ibu lalu kemudian seorang anak boleh tidak berbhakti kepada ayah. Begitu juga kita boleh membuat sebagian waktu, tempat, kebiasaan kita lebih spesial dibandig dengan lainnya walaupun Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak mencontohkan secara langsung. Karena memang seseorang terkadang memiliki alasan untuk berlaku spesial dibanding dengan sesuatu lainnya. Walaupun hal-hal lainnya tidak kita abaikan. Jadi janganlah perkara tidak pokok dalam urusan agama menyebabkan kita saling menyesatkan. Allah ingin kemudahan dalam urusan agama. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

يُرِيدُ اللّهُ بِكُمُ الْيُسْرَوَلاَ يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ

“Allah menghendaki kemudahanbagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS. Al-Baqarah [2]: 185)

Karena hari Jum’at merupakan hari raya maka tidak ada salahnya bila ummat Islam merayakan dengan berbagai macam amalan dan ibadah untuk menambah nilai pahala bagi setiap pribadi muslim.

Perlakukan khusus kita pada hari Jum’at dengan memanfaatkan hari yang mulia dan penuh barakah ini dengan melakukan ibadah-ibadah wajib maupun sunnah, dan mengkonsentrasikan diri pada ibadah-ibadah tersebut sehingga dia dapat meraih pahala yang besar.

Disamping itu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membenarkan umat memperlakukan khusus hari Jum’at dengan berbagai macam amalan ibadah seperti pembacaan tauhid kepada Allah (Tahlil), tasbih, tahmid, pembacaan dzikir, pembacaan shalawat, pembacaan surat Yasin dan memperbanyak sedekah serta melakukan ziarah kubur. Karena itu semua merupakan anjuran dari pembuat syari’ah Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

وَاللهَ أَعْلَمُ بِالصَّوَابِ

 

Oleh: KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke