Ruh Seseorang Tertahan Hingga Hutang Dilunasi

Manusia hidup di dunia nyaris tidak dapat menghindari hutang. Prediksi hidup terkadang tidak sesuai dengan kenyataan. Mati-matian seseorang mempersiapkan segala kebutuhannya dengan baik, namun kejadian demi kejadian mendadak datang. Seperti musibah sakit atau lainnya, sehingga hutangpun tidak dapat dielakkan.

Hutang piutang termasuk perkara mu’âmalah dalam syariat agama Islam. Hukum berhutang jaiz (boleh) dalam Islam, namun mengembalikan hukumnya wajib. Agar tidak menjadi beban kelak di akhirat maka, perkara ini wajib dilaksanakan sesuai dengan syari’at Islam. Tidak boleh ada unsur-unsur keharaman seperti unsur kerugian, unsur tipuan, unsur kedustaan, dan yang juga penting adalah unsur riba.

Hutang semasa hidup yang belum terlunasi maka konsekwensinya akan ditanggung hingga ke akhirat. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anuma, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda;

نَفْسُ الْمُؤْمِنِ مُعَلَّقَةٌ مَا كَانَ عَلَيْهِ دَيْنٌ

“Jiwa seorang mukmin akan senantiasa tertahan selama ia memiliki hutang.” (Hadits Darimi Nomor 2478)

Hadits ini juga diriwayatkan oleh imam Ahmad dalam Musnad-nya (II/440, 475, 508) dan Imam at-Tirmidzi dalam Sunan-nya (no. 1078-1079).

Komentar para ulama;

Dalam Subulus Salam (II/250) Thariq bin ‘Awadhullah bin Muhammad berpandangan “Jiwa seorang mukmin itu terkatung-katung dengan sebab utangnya sampai hutang dilunasi”, Imam ash-Shan’ani rahimahullah berkata, “Hadits ini menunjukkan bahwa seseorang akan tetap disibukkan dengan utangnya walaupun ia telah meninggal dunia. Hadits ini menganjurkan agar kita melunasi utang sebelum meninggal dunia. Hadits ini juga menunjukkan bahwa utang adalah tanggung jawab berat. Jika demikian halnya maka alangkah besar tanggung jawab orang yang mengambil barang orang lain tanpa izin, baik dengan cara merampas atau merampoknya.”

Dalam (Faidhul Qadîr hlm. 375) Imam al-Munâwi rahimahullah berkata, “Jiwa seorang mukmin, maksudnya: ruhnya terkatung-katung setelah kematiannya dengan sebab utangnya. Maksudnya, ia terhalangi dari kedudukan mulia yang telah disediakan untuknya, atau (terhalang) dari masuk surga bersama rombongan orang-orang yang shalih”.

Begitu besar persoalan hutang yang tidak terbayar. Sampai-sampai Nabi enggan menshalati seseorang yang masih puya hutang. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَا يُصَلِّي عَلَى رَجُلٍ عَلَيْهِ دَيْنٌ فَأُتِيَ بِمَيْتٍ فَسَأَلَ أَعَلَيْهِ دَيْنٌ قَالُوا نَعَمْ عَلَيْهِ دِينَارَانِ قَالَ صَلُّوا عَلَى صَاحِبِكُمْ قَالَ أَبُو قَتَادَةَ هُمَا عَلَيَّ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَصَلَّى عَلَيْهِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah menshalati jenazah yang memiliki utang lalu didatangkan kepada beliau seorang yang telah meninggal, beliau bertanya; “Apakah ia masih memiliki utang?” mereka menjawab, “ya, ia memiliki utang dua dinar.” Beliau bersabda: “Shalatilah sahabat kalian.” Abu Qatadah berkata; “Dua dinar itu menjadi tanggunganku wahai Rasulullah!” lalu beliau menshalatinya.” (Hadits Nasai Nomor 1936)

Hutang merupakan perkara besar sebab hal ini dikarenakan terkait dengan hak adami. Syariat Islam melarang merugikan orang lain walaupun dia sudah meninggal dunia. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يَا رَسُولَ اللَّهِ أَرَأَيْتَ إِنْ قُتِلْتُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُكَفِّرُ عَنِّي خَطَايَايَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَعَمْ إِنْ قُتِلْتَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَأَنْتَ صَابِرٌ مُحْتَسِبٌ مُقْبِلٌ غَيْرُ مُدْبِرٍ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَيْفَ قُلْتَ قَالَ أَرَأَيْتَ إِنْ قُتِلْتُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَيُكَفِّرُ عَنِّي خَطَايَايَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَعَمْ وَأَنْتَ صَابِرٌ مُحْتَسِبٌ مُقْبِلٌ غَيْرُ مُدْبِرٍ إِلَّا الدَّيْنَ فَإِنَّ جِبْرِيلَ قَالَ لِي ذَلِكَ

“Wahai Rasulullah, bagaimana pendapatmu jika aku terbunuh di jalan Allah, apakah dosa-dosaku akan terampuni?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu menjawab: “Benar. Jika engkau terbunuh di jalan Allah sementara engkau sabar, mengharap palaha, berani dan tidak lari.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Apa yang kamu katakan tadi?” ia menjawab, “Bagaimana pendapatmu jika aku terbunuh di jalan Allah, apakah dosa-dosaku akan termapuni?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Benar, jika engkau bersabar, mengharap pahala dan tidak lari (dari medan perang), kecuali hutang.” (Hadits Tirmidzi Nomor 1634)

Gara-gara hutang seorang muslim menjadi batal tidak bisa masuk surga. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَرَفَعَ رَأْسَهُ إِلَى السَّمَاءِ ثُمَّ وَضَعَ رَاحَتَهُ عَلَى جَبْهَتِهِ ثُمَّ قَالَ سُبْحَانَ اللَّهِ مَاذَا نُزِّلَ مِنْ التَّشْدِيدِ فَسَكَتْنَا وَفَزِعْنَا فَلَمَّا كَانَ مِنْ الْغَدِ سَأَلْتُهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا هَذَا التَّشْدِيدُ الَّذِي نُزِّلَ فَقَالَ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ رَجُلًا قُتِلَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ثُمَّ أُحْيِيَ ثُمَّ قُتِلَ ثُمَّ أُحْيِيَ ثُمَّ قُتِلَ وَعَلَيْهِ دَيْنٌ مَا دَخَلَ الْجَنَّةَ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ دَيْنُهُ

“Kami pernah duduk-duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian beliau mendongakkan kepala beliau ke langit kemudian beliau meletakkan telapak tangan beliau pada kening beliau kemudian bersabda: “Subhanallah, apakah yang telah diturunkan dari sikap keras?” kemudian kami diam dan terkejut. Kemudian setelah besok harinya saya bertanya kepada beliau; “Wahai Rasulullah, sikap keras apakah yang telah diturunkan ini? Beliau bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku ada di tanganNya, seandainya seseorang terbunuh di jalan Allah, kemudian dihidupkan, kemudian terbunuh, kemudian dihidupkan, kemudian terbunuh dan ia memiliki tanggungan hutang maka ia tidak akan masuk Surga hingga terbayarkan hutangnya.” (Hadits Nasai Nomor 4605)

Dosa-dosa manusia kepada Allah akan diampuni bila manusia mau bertaubat. Namun tidak dengan dosa yang terkait dengan orang lain. Maka hendaklah kita lebih berhati-hati dalam berurusan dengan orang lain. Sebisa mungkin jangan merugikan orang lain terutama dalam masalah hak adami. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يُغْفَرُ لِلشَّهِيدِ كُلُّ ذَنْبٍ إِلَّا الدَّيْنَ

“Seorang yang mati syahid akan diampuni segala dosa-dosanya kecuali hutang.” (Muslim Nomor 3498)

Bahkan pahala dan kedudukan syahid tidak mampu mengurangi beban hutang seseorang. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَطَبَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ هَاهُنَا أَحَدٌ مِنْ بَنِي فُلَانٍ فَلَمْ يُجِبْهُ أَحَدٌ ثُمَّ قَالَ هَاهُنَا أَحَدٌ مِنْ بَنِي فُلَانٍ فَلَمْ يُجِبْهُ أَحَدٌ ثُمَّ قَالَ هَاهُنَا أَحَدٌ مِنْ بَنِي فُلَانٍ فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مَنَعَكَ أَنْ تُجِيبَنِي فِي الْمَرَّتَيْنِ الْأُولَيَيْنِ أَمَا إِنِّي لَمْ أُنَوِّهْ بِكُمْ إِلَّا خَيْرًا

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkhutbah kepada kami, kemudian beliau berkata: “Apakah di sini terdapat seseorang dari Bani Fulan?” kemudian terdapat seorang laki-laki yang berdiri dan berkata; saya wahai Rasulullah. Kemudian beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Apa yang menghalangimu untuk menjawabku, pada dua pertanyaan pertama? Adapun aku, maka tidaklah aku menyebutkan kepada kalian kecuali kebaikan. Sesungguhnya sahabat kalian tertahan dengan hutangnya.” (Hadits Abu Daud Nomor 2900)

Sungguh masalah hutang merupakan penghalang surga. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ فَارَقَ الرُّوحُ الْجَسَدَ وَهُوَ بَرِيءٌ مِنْ ثَلَاثٍ دَخَلَ الْجَنَّةَ مِنْ الْكِبْرِ وَالْغُلُولِ وَالدَّيْنِ

“Barangsiapa nyawanya berpisah dengan jasad, sementara ia terbebas dari tiga perkara, maka ia akan masuk Surga; yaitu; kesombongan, pengkhianatan, dan hutang.” (Hadits Darimi Nomor 2479)

Syariat Islam menganjurkan seorang mukmin wajib berhati-hati dalam berhutang. Jangan meremehkan masalah utang, sebab hutang tidak terbayar ruh terkatung-katung kelak di akhiratnya. Bertekatlah untuk tidak berhutang selama tidak dharurat. Dan perbanyaklah meminta perlindungan kepada Allah dari segala hal yang menghalangi kita menuju surganya. Amalkan doa dari nabi agar kita terhindar dari lilitan hutang,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَدْعُو فِي صَلَاتِهِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ فَقَالَ لَهُ قَائِلٌ مَا أَكْثَرَ مَا تَسْتَعِيذُ مِنْ الْمَغْرَمِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sering berdo’a; “Allahumma inni ‘auudzubika min ‘adzaabil qabri wa a’uudzubika min fitnatil masiihid dajjal wa a’uudzubika min fitnatil mahya wal mamaati, allahumma inni a’uudzubika minal ma`tsmi wal maghrami (Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur, aku berlindung dari fitnah Dajjal, aku berlindung kepada-Mu dari fitnah kehidupan dan kematian, ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan dosa dan lilitan hutang).” Maka seseorang bertanya kepada beliau; ‘alangkah seringnya anda memohon perlindungan diri dari lilitan hutang.” (Hadits Abu Daud Nomor 746)

Semoga kita terhindar dari fitnah kehidupan yang bernama hutang. Amin.

Oleh KH. Ainur Rofiq Sayyid Ahmad

Bagikan Artikel Ini Ke